Sejarah Tragis Titanic

Titanic
Bisnis transatlantik kapal uap sangat kompetitif telah melihat kemajuan besar baru-baru ini di kapal, ukuran desain dan kecepatan. White Star Line, salah satu pemimpin, bertekad untuk fokus pada ukuran dan keanggunan daripada kecepatan murni.

Pada tahun 1907, White Star Line direktur J. Bruce Ismay dan Tuhan James Pirrie, mitra dalam Harland & Wolff (kapal White Star Line pembangun sejak didirikan pada tahun 1869) disebut sebagai tiga kapal uap megah yang akan menetapkan standar baru untuk kenyamanan , keanggunan, dan keamanan.

Dua yang pertama itu harus bernama Olimpiade dan Titanic, nama yang terakhir dipilih oleh Ismay untuk menyampaikan rasa ukuran besar dan kekuatan. Butuh waktu setahun untuk merancang dua kapal. Pembangunan Olimpiade dimulai pada bulan Desember 1908, diikuti oleh Titanic Maret 1909.

Galangan kapal Belfast dari Harland & Wolff harus dirancang ulang untuk mengakomodasi proyek besar sementara dermaga White Star di New York harus diperpanjang untuk memungkinkan kapal ke dermaga. Selama dua tahun yang dibutuhkan untuk menyelesaikan lambung Titanic, pers prima dengan publisitas tentang kemegahan kapal, membuat hampir legenda Titanic sebelum peluncuran nya. The "peluncuran" dari baja selesai pada bulan Mei, 1911, adalah sebuah tontonan sangat dipublikasikan. Tiket dijual untuk keuntungan rumah sakit anak-anak lokal.

Spesifikasi nya adalah:
  • Keseluruhan Panjang: 882,5 kaki
  • Berat kotor: 46.329 ton
  • Beam: 92,5 meter
  • Berat bersih: 24.900 ton
  • Kedalaman: 59,5 meter
  • Biaya: $ 7.500.000

Pada tanggal 10 April 1912, Titanic memulai pelayaran gadisnya dari Southampton, Inggris, ke New York, dengan 2.227 penumpang dan awak kapal. Jam 11:40 pada malam tanggal 14 April, bepergian dengan kecepatan 20,5 knot, ia memukul gunung es di busur kanan nya. Pukul 2:20 dia tenggelam, kira-kira 13,5 mil sebelah timur-tenggara posisi dari mana panggilan marabahaya nya dikirim.
Hilang di laut adalah 1.522 orang, termasuk penumpang dan awak. The 705 selamat, mengapung di dua puluh kapal sekoci, diselamatkan dalam beberapa jam oleh Cunard Liner, Carpathia.

Ada satu cerita fiktif yang ditulis oleh seorang pelaut pedagang dengan nama Morgan Robertson. buku Robertson adalah tentang sebuah kapal penumpang yg tak dpt tenggelam yang tenggelam sambil membawa orang-orang elit dari waktu. Kapal dalam cerita Robertson disebut Titan dan buku itu berjudul Bangkai Titan. Meskipun buku ini adalah fiktif, peristiwa-peristiwa dalam cerita paralel peristiwa Titanic. Kedua kapal dibangun untuk menjadi yg tak dpt tenggelam. Kedua kapal tenggelam setelah mencolok gunung es. Kedua kapal berada di pelayaran perdananya mereka. Yang paling baik untuk orang-orang terkenal berada di Titan dan Titanic. Hanya sepertiga dari penumpang di setiap kapal selamat. Kedua kapal memiliki minimnya jumlah sekoci. Kedua kapal didorong untuk memecahkan rekor kecepatan selama perjalanan mereka. Robertson buku

The Wreck dari Titan tidak pernah dipublikasikan. Setiap kali itu ditolak oleh editor, mereka menceritakan hal yang sama. Cerita itu dipercaya. Tentunya peristiwa ia menulis tentang tidak mungkin terjadi pada sebuah kapal yg tak dpt tenggelam. Buku ini, The Bangkai Titan ditulis pada tahun 1898, empat belas tahun sebelum Titanic menabrak gunung es dan menetap di bawah Atlantik utara.

Titanic ditemukan
Bangkai Titanic terletak oleh tim Perancis dan Amerika pada tanggal 1 September 1985 di 12.500 kaki (3.810 m) air sekitar 350 mil (531 km) tenggara Newfoundland, Kanada. Sebuah ekspedisi 1986 didokumentasikan kapal karam yang lebih teliti.


2 komentar:

Dhana/戴安娜 mengatakan...

salam sahabat
memang tragis dan membuat para penikmat film dan kisah ini merasakan haru,bagus mas jadi tahu sejarahnya good luck ya

kisah abu nawas mengatakan...

titanic yang tragis sob

Posting Komentar

Komentar kalian adalah semangat bagiku
Terima kasih banyak buat kunjungannya ....!
^_^